PERJUANGAN YANG PENUH DENGAN PERJUANGAN (PANGRANGO 3019mdpl) pt.3

Assalamualaikum gayss, lanjut lagi yak ke part 3 haaha ini part terakhir kok.

Sampe mana tadi? oh iya pagi-pagi kita sarapan pake telor dadar dan sosis.

Skip skip skip, jam setengah 9an kita siap2 buat ke puncaknya, awalnya sih pengennya ke puncak gunung gede, cuma di tengah per tigaan, ternyata nih tim bocil pada ke puncak pangrango, yaudadeh akhirnya kita ngikut deh ke puncak pangranago.

Kenapa awalnya kita pengen ke puncak gede? karna 1 hal. puncak pangrango lebih jauuuh, dan katanya treknya aduhai.

Dan bener aja, baru berapa menit mulai masuk jalur ke pangrango, udah mulai nunduk2 jalannya karna banyak pohon yang rubuh dan nutupin jalan.
Dan, jalurnya lebih lebih gokil dibanding jalur di bawah. Seperti biasa, tim air panas (gua dkk) nge break mulu, bang break dulu bang. Asli dah, disini kita sosoan cuma ngebawa air 1 botol doang yang ukuran galon kecil, sama bawa termos sih dan kopi bungkus. Akhirnya kepaw, ternyata jalurnya lebih gila dari bayangan awal, yaiya sih karna emang katanya kan udah engga begitu jauh, jadi ya perhitungan 2 jam lah sampe puncak, eh ternyataa.

Selaen bener-bener harus make tangan banget untuk nanjaknya, bebatuan dan tanah disitu tuh lumayan licin, jadi hati-hati banget deh, dan sebenernya sih di beberapa trek ada 2 jalur gitu, tinggal pilih, mau trek yang “pake usaha” atau yang selow cuman agak jauh, dan gua lebih kebanyakan milih yang jauh selow, kenapa? karna keadaan waktu itu air udah abis, dan cuma ngarepin air dari tim bocil doang, tim bocil bawa 1 keril doi bawa 2 air ukuran besar, makanya kadang dikit2 minta hahaha minta mulu anjir. Sempet khawatir juga sih ntar baliknya gimana dah air udah abis gini, ya berharap si diatas ada pendaki lain terus bagi dikit lah hahah.

2 jam, dan belom sampe juga, tapi mungkin udah deket, karna pas awal nanya bapak2 yang udah turun katanya kalo udah lewatin batu yang setinggi2 pinggang berarti udah mau sampe. Yup, setinggi2 pinggang, mungkin gabungan antara batu dan tanah merah gitu ya, jadi bukan bener2 full batu. Tapi kebanyakan gua muter lewat jalurnya yang alus karna udah ga kuat dengkul kopong gahahaha.

Kira-kira jam setengah 12an, akhirnyaaa udah mulai tercium bau bau puncak nih, jalurnya udah lurus doang, dan udah engga keliatan pepohonan yang masih diatas, sampe juga di Puncak Mandalawangi Gunung Pangrango^^

Tapi, bener-bener 1 kata pas sampe puncaknya, “puncaknya gini doang?”. Gimana ya, puncaknya tuh bener2 cuma sejengkal gitu doang, engga luas dan waktu itu udah bener-bener ke tutupan awan dan kabut, jadi udah engga keliatan apa-apa-_- ya karna udah siang sih jadi yasudahlaah belum rejeki kalih. Disitu ada pendaki lain yang udah sampe dari jam 8an katanya, ada 3 orang dari depok kalo gasalah atau tanggerang deng, terus ngasih tau turun ke bawah 5 menit sampe ke lembah mandalawangi, dan disitu ada air, alhamdulillah ya Allah, tenang hati gua. Dan engga lupa banget dong disitu photo-photo dulu pake plat Gunung Pangrango haha mayan buat di posting ke ig.

Abis itu cabut lg deh kita ke bawah buat ke lembah mandalawangi, ga sampe 5 menit dan…. Masha Allah, 1 kata yang terucap. Sambil teriak teriak juga sih, asli dah pertama kalinya loh ngeliat taman edelweiss, indahnya parah dah juara dunia!

Rasanya tuh kaya terbayar gitu semua penderitaan kesini segala lelah ilang mendadak disana hahahahaha, diselimuti sejuknya kabut di lembah kasih mandalawangi. ntapss

Langsung dong gapake lama berfoto-foto rai dah semua, karena hp gua yang satu-satunya masih idup jadilah hape gua jadi kamera dadakan, untung ga jelek2 amat yah, orangnya hhaha.

Udah deh udah puas photo-photonya, ngopi-ngopi bentar diatas, mungkin meskipun cuma kopi saset tapi kalo udah ngopi disitu rasanya bisa jadi salah satu kopi paling enak lah di dunia, tap sayangnya termos yang gua bawa nutupnya kurang rapet, udah dipake soalnya pas tadi pagi makanya kurang rapet lagi, heu parah

Akhirnya, sekitar jam 12.00, balik lagi deh kita turun lagi ke pos kandang badak. Ya soalnya kita ngejar waktu juga kan biar nanti sampe bawah engga terlalu malem jadi engga gelap-gelapan gitu loh pas turun.

Dari rencana awal sampe kandang badak paling engga satu setengah jam, ternyata cukup lama juga pas turun, ditambah di tengah perjalanan hujan mulai turun, jadi bener-bener kudu hati-hati banget, udah treknya “begitu” ditambah ujan pasti licin.

Di tengah perjalanan sempet ketemu beberapa pendaki lain, yang full pack bener dah, keliatan sih pada bawa keril semua, kayanya pada mau ngecamp di atas. Dalem hati gua, ini pro banget asli, sumpah ya kita engga bawa apa-apa aja “kaya gitu” gitu loh, keraza bener capenya, gimana bawa keril lagi, ga kebayang daaah

Akhirnya skip skip skip jam setengah 3 sampe kandang badak, prepare packing, sholat asharnya di qodho deh asharnya karna pasti bakal susah ngejar waktu soalnya kan biar sampe di telaga biru engga kemaleman. Kelar semua, tenda udah dibungkus lagi, terus kita gak lupa dong sebagai pendaki ya harus menjaga lingkungan, kita bersihin dulu sampah-sampah yang ada di sekitar tenda, mayan banyak si digabungin sama tim bocil setengah kantong plastik sampah yang besar itu full, terus kata pendaki situ yang lain, katanya sampah nya bisa di buang dibawah wc umum, yaudah akhirnya kita buat deh disitu, gatau juga si bener apa engga ya karna gada plangnya, tapi kayanya sih engga boleh, tapi yaa gimana lagi yaa.

Akhirnya bismillah, turun deh kita, waktu itu jam 15.15 start mulai turun. Cuaca hujan rintik-rintik dan kadang cukup deres, akhirnya kita make jas ujan, biar apa, biar tambah ganteng, ya biar ga basah lah karna emang kalo atasan luar basah kena ujan, dalemnya juga basah keringet, itu ga baik banget bisa masuk angin yakan, apalagi kalo stok pakean ganti udah abis, makanya kuda di manage bener dah.

Pas turun ke bawah, kaki terasa sakit dah, awalnya yang kiri, kaya telapaknya tuh perihhh banget, apalagi pas kena batu-batuan gitu, asli dah, cuma waktu itu gua paksain bener2, karna udah kebelet pulang banget, pengen cepet2 sampe rumah jadi nambah kekuatan sih jadi “ah bodo ah yang penting turun ke bawah” tarna bulatnya tekad ya kaki yang perih juga tetep aja terasa ya namanya sakit hahaha.

Terus ga lama ternyata udah sampe di air terjun panas, terus ketemu deh sama tim pendaki lain, ada sekitar 9 orang, 1 cewe.  Asli yah, jadi mereka tuh turun dari kandang badak sekitar jam 2an, pas kita lg packing2, dan sampe situ kebalap, dan yaa kenapa lama bener baru sampe situ, ya karna ada 1 cewe itu. Padahal si cewe itu samasekali ga bawa apa-apaan, bawa diri doang, kerilnya dibawain sama satu temennya, tapi yaah namanya juga cewek, ngeluh muluuu. (Padahal mayan cantik luh, udah gua cari si di ig loc gunung gede pangrango ternyata gada wkwkk jonxs).
Karna hal itu membuat gua mengurungkan niat, untuk kapan2 nanjak lagi bareng chiway, pikirannya sih, aduh enak kali yah nanjak bareng chiway, jadi ga bosen, dan enak ada yang masakin. Tapi sekarang, engga daah, engga nolak anyeer

Gada yang bisa diceritain dan ga ada yang menarik juga sih ketika turun tuh, karna suasana udah lelah semua, udah capek pasti jadi sepanjang jalan udah bercandaan tuh kurang banget, bener-bener sunyi dah, paling sesekali “break dulu baang”.

Dan ternyata semakin sore kira2 jam 4an lewat tuh makin banyak pendaki yang baru mau naik, dan banyak juga chiwaynya. Dan pas dijalan juga ketemu 3 chiway hijab gitu naek ber 3 doang chiway semua, waktu itu udah lumayan gelap padahal sekitar jam 5an dan gerimis, asli dah ga kebayang gua, gimana itu ngebayangin tetiba ujan mana gelap gulita lagi yakan pasti, dan kalo udah malem apalagi ujan pasti jalannya makin lama, bisa-bisa nyampe kandang badak jam 12 malem, ya disitu gua cuma semangatin doang sih “semangat mba”, dan berdoa juga biar selamat.

Alhamdulillah, skip skip skip, sampe uga di telaga biru jam 17.30an, which is mean waktu tempuh turun tuh cuma 3 jam kurang lebih. Karna emang pas turun tuh gaspol bener banyak istirahat cuma pas jalan kaga santai makanya sih lumayan cepet sigitu apalagi ujan yakan. Ya ini belom sampe basecamp bawah sih, cuma ya paling ke bawah 10 menit sampe, awalnya, awalnyaaa.

Di telaga biru, tim bocil masak-masak dulu, karna emang terlalu sore buat turun jadi ya buat ngulur waktu masak-masak dulu. Cuma tim gua kaga masak karna udah mager ngeluarin kompor lagi, nyuci lagi jadi yaudalaah. Eh alhamdulillahnya ada sisa mie kari, yaudadeh biar cepet di kremes aja dah mayan buat ngeganjel.

Hari udah mulai gelap, baru bener-bener terasa dah kasunyian yang sebenarnya tuh, gelap gulita, ya namanya di hutan, ditambah gerimis lagi rintik-rintik yang lumayan deres menjadi kesan tambahan lah selama naek gunung ini.

Setengah 7, karna emang kata kang calo nya kudu turun diatas maghrib, yaudah kayanya ini waktu yang tepat buat mulai jalan turun lagi.
Jalan dari telaga biru ke basecamp bawah bener2 gokil sih asli, gelap banget gada cahaya samasekali selain dari senter, headlamp, yaudah lightless banget. Ditambah hujan yang mayan deres, bebatuan jadi licin, menambah kesan sunyi nya pegunungan, ckckkck

Lu bayangin aja deh kita targetin 10 menit sampe, ternyata udah setengah jam kaga sampe sampe juga.  Ternyata jadi jauh juga ya, perasaan pas berangkat tuh antara basecamp ke telaga biru, ah elah bentaran juga sampe ga terasa, ini jadi jauh banget rasanya.

Hampir di sepanjang jalan, bener2 gada samasekali obrolan, oh iya pas kita disini bareng 2 orang pendaki lain juga, kita nebeng senternya yang cukup terang, lebih tepatnya gua sih hahaha, gua bawa senter ternyata cahayanya udah soak, karna batrenya udah abis belom di cas lg. Jadi pas turun tuh dibagi 2 2, pandangan tuh cuma bener2 ngeliat bawah, dan depan tapi tetep kebawah, bener2 ngedown banget gua disitu ga berani ngeliat ke samping-samping. Sepanjang jalan dzikir ga putus, sambil menggerutu, ini ga sampe sampe ya anjir, tapi ga berani ngomong langsung.

Alhamdulillah setelah setengah jam lebih terlihat juga sinar cahaya lampu dari balik pohon. Balik lagi, masalah percaloan, mungkin udah jadi kode alami bagi kita gituloh kita ber-8, jadi pas udah mau sampe basecamp kita saling ngeliat satu sama lain gitu loh, karna ini 2 pendaki ini kayanya bakal ke basecamp ngambil barang2nya kan yang ga dibawa naik dan di cek simaksinya, jadi kita spik dulu, sambil liat liatan.

Kita tuh bener2 kaya maling disini, mayan dag dig dug sih, ya karna kalo ke gep sangsinya bayar dobel biaya aslinya, 70rb, seet. Akhirnya pelan pelan deh turun, jadi basecamp ini tuh posisinya tuh kaya ngelilingin jalurnya gitu loh jadi kita jalan turun tuh bener2 di tengah2. Dan bener aja di situ tuh ada lumayan banyak pendaki lain, dan cuma ngeliatin aja, terus ada 2 orang gitu, nanyain ngeliat temennya ga di belakang, kita bilang gada, kayanya kita yang terakhir deh, soalnya kan pas ngaso di telaga biru emang udah dibalep sama yang laen. Fiuh, gua kira mau ditanya simaksinya udh dag dig dug aja, sampe akhirnya yaaa udah berhasil dah ngelewatin barisan basecamp2 itu, legaaa banget dah.

Skip skip skip jam 8 kita udah sampe di warung tempat gua tidur awal, ngajak bocil nongkrong bareng. Langsung dah nyalain hp ngabarin mama gua, udah tenang dah udah ngabarin yakan. Minum teh anget manis, parah banget deh, nikmatnya tiada tara asli, kenikmatan yang HQQ parah.

Duduk santai sambil ngobrol2 bareng, asli ya udah kaya kenal lama gitu loh, 1 hari full bareng nih bocil kesannya asik bener dah, emang udah ditakdirin banget sih emang naek bareng ber-8, ga kebayang sih kalo bener2 cuma naek ber-4 tuh garingnya kaya apa gitu, yaa rejeki dari alam sih, kalo niatnya baik maah insya Allah ada aja. Dan uniknya tuh, ya mungkin biasa aja sih, tapi dari kita masing-masing ber4 tuh emang planning awal 8 orang yang ngikut dari tim bocil dan tim gua dari gua juga cuma in the end yang fix cuma 4, tapi ujung ujungnya ber-8 juga wkwkkw
Dan, gokilnya tuh kita sampe saat terakhir tuh bener2 engga kenalan samasekali, cuma ya manggil gitu2 daong dari yang di denger qwkwkwk

Ngobrol banyak dah disitu, most of all ya tentang naek gunung, cerita2 horror di gunung wkwkk, dan nge rencanain kapan-kapan naik bareng lagi. Ga terasa sih sambil nunggu ujan reda, karna deres banget waktu itu. Akhirnya ya sekitar jam 10an tim bocil balik, udah kemaleman juga kan mereka naek bus ke kp rambutan, yang katanya jam 10 itu bis terakhir, yaudah akhirnya kita berpisah disitu :’)

Terimakasih teman-teman, terimkasih Pangrango, kenanagan ini akan selalu ku bawa.
11-12 / April / 2018

Mandalawangi

“bang selfie bang” @Mandalawangi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s